Tuesday, July 4, 2017

Taman Kecil Kita

Mama suka halaman berumput dan ada taman kecil. Sebab itu, walaupun rumah kecil kita dah disimen halamannya semasa Mama beli, Mama minta simen itu dipecahkan sebahagiannya supaya Mama boleh buat taman mini.

Selama lebih dua tahun impian Mama nak tanam rumput dan buat halaman yang cantik tertangguh. Sebabnya, Daddy halang Mama upah orang tanam rumput. Katanya, dia boleh buat sendiri. Mama cuba untuk percaya dan berharap supaya impian tercapai. Tapi akhirnya, seperti janji-janji yang lain, Mama kecewa juga. Bukan main Mama berusaha upah orang potong rumput liar yang menyemak, kemudian terbongkok berhari- hari cabut akar rumpai yang tinggal untuk memudahkan Daddy tanam rumput. Dah la masa tu Mama tengah mengandungkan Amira. Tapi, usaha Mama sia- sia. "Nanti...nanti...nanti...tak ada masa", itu saja alasannya sepanjang masa.

Kemudian Daddy tambun pasir di hadapan rumah. Kucing datang "membuang". Terpaksalah kita menahan bau busuk najis kucing pula. Amina dan Adam pula asyik kena marah sebab main pasir tahi kucing. Sedihnya Mama. Impian Mama untuk sediakan halaman yang sesuai untuk anak- anak bermain dengan bebas terhalang.

Akhirnya, Mama keluarkan kos RM450 untuk upah orang tanam rumput dan bersihkan halaman. Nak cari orang yang sudi buat kerja ni pun susah juga. Sebab biasanya orang tak terima projek menanam rumput di halaman yang kecil.

Alhamdulillah, akhirnya impian Mama tercapai. Pada 30 Jun 2017, halaman kita dan berumput baharu. Sejuk mata memandang dan selesa untuk anak Mama bermain.

Mama sayang anak- anak Mama dan sanggup buat apa sahaja untuk keselesaan dan kegembiraan kalian!







#Untuk projek menanam rumput, boleh hubungi En. Azmi 012 2975337. Nurseri beliau terletak di Banting.

Tuesday, June 6, 2017

Amina dan SJK (C)

Setelah lima bulan belajar di tadika Cina, perkembangan Amina agak memuaskan. Mengikut laporan daripada guru Amina, Amina menguasai bacaan bahasa Cina. Amina boleh membaca lebih baik daripada budak Cina sendiri. Cuma Amina berat mulut, tidak  mahu bercakap dan bergaul dengan rakan- rakan sekelas. Keputusan ujian pertengahan tahun Amina juga sangat baik dalam semua mata pelajaran. Amina mendapat markah 55/ 58 bagi subjek Bahasa Cina.

Mendengar laporan itu, Daddy mula cuba- cuba bercakap Cina dengan Amina di rumah. Alhamdulillah,perkembangan yang positif. Tapi, Amina pula yang tak mahu bercakap. Mama minta Daddy teruskan juga usaha itu.  

Hari ini, Mama dan Daddy ke sekolah untuk pendaftaran tahun satu Amina. Di kawasan ini, ada dua SJK (C). Pada mulanya, Mama memohon kemasukan ke SJK (C) A yang lebih dekat dengan rumah kita dan sekolah Mama. Apabila ke sana, Mama dapati enrolment murid berbangsa lain di sekolah itu lebih ramai daripada murid berbangsa Cina. Mama bimbang Amina tak akan bercakap Cina dan tidak menguasainya apabila berada dalam situasi begitu. Jadi, setelah berfikir dan meminta pandangan dua orang guru Cina, Mama menukar permohonan ke SJK (C) B.

Di SJK (C) B, semua murid bukan Cina yang memohon masuk perlu ditemuduga oleh Guru Besar terlebih dahulu. Guru Besarnya agak tegas dalam mengawal kemasukan murid bukan Cina ke sekolahnya. Melalui enrolment yang Mama lihat di pejabat sekolahnya, bilangan murid Melayu dan bangsa lain jauh lebih sedikit berbanding murid Cina.

Sejak awal perbualan, Guru Besar itu nampak keberatan dan cuba menukar fikiran kami untuk tidak menyekolahkan anak di sekolah Cina. Dia menyatakan sama saja sekolahnya dengan sekolah A, ramai juga murid bukan Cina, jadi, jangan harapkan Amina dapat pandai bahasa Cina di sekolah. Guru Besar itu siap mengeluarkan keputusan muridnya dan menunjukkan betapa teruk gred yang diperolehi oleh murid- murid bukan Cina dalam subjek Bahasa Cina, Matematik dan Sains. Sedangkan murid itu mendapat gred yang baik dalam Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris. Menurutnya, tidak pernah ada murid bukan Cina yang cemerlang di sekolahnya. Tetapi, di sekolah A, ada.

Guru Besar itu bertanya soalan mudah dalam bahasa Cina kepada Amina dan Amina menjawabnya dengan salah (padahal Daddy dah ajar tapi Amina tak mahu ikut). Kemudian, dia meminta Amina menulis nama dalam tulisan Cina. Amina baru belajar tulis nama ni beberapa minggu yang lepas. Amina cuma dapat tulis "Ann" saja. Mama rasa tidaklah pelik sebab ramai budak lima tahun belum pandai menulis nama sendiri walaupun dalam bahasa ibunda mereka sendiri.

Tidak tahan dengan rungutannya, Mama mengeluarkan kertas ujian Amina dan menunjukkan kepadanya. Dia tidak hairan dengan keputusan itu. Katanya, ada murid yang mendapat 98% tapi langsung tidak tahu membaca. Markahnya tinggi kerana guru tadika memandunya menjawab soalan. Dia menguji Amina membaca, Amina dapat membaca semua perkataan dengan betul. Tidak puas hati, dia menutup gambar dan meminta Amina membaca lagi perkataan dan menerangkan maknanya. Amina berjaya juga melakukannya.

Selepas itu, barulah nampak agak kendur dan beralah. 

Alhamdulillah, Amina berjaya membuktikan yang Amina boleh!

Mama berazam untuk membuktikan yang Amina boleh cemerlang dalam pelbagai bahasa.

Ya Allah, rezekikan anak- anakku untuk menguasai pelbagai bahasa. Permudahkanlah urusan mereka dalam mempelajari bahasa asing!

Mama sayang Amina Ann!  

Kad Hari Guru Yang Pertama

15 Mei 2017 - Amina dan Adam buat kad ucapan Hari Guru yang pertama. Amina beri kepada Lao Zhe Choy, guru tadika Amina. Adam beri kepada Teacher  di kelas muzik.

Pada mulanya, Mama nak beli kad ucapan Hari Guru untuk Amina beri kepada cikgu. Tiba- tiba terfikir, lebih baik buat sendiri untuk mengasah kreativiti anak- anak. Lagipun, dah agak lama kita tak buat aktiviti seperti ni bersama.

Mama pun beli dua keping kertas kartun yang agak keras, kemudian cetak ucapan untukAmina dan Adam warnakan.

Alhamdulillah, anak-anak Mama sangat gembira dengan aktiviti ini!

Kad Adam

Kad Amina



Mama sayang anak- anak Mama!

Amira Pandai Berjalan

16 Mei 2017 - Amira mula berjalan. Tiba- tiba saja Amira melepaskan tangan dari kerusi dan menapak beberapa langkah. Terkejut Mama dan Jaddah tengok.

Alhamdulillah, anak cikgu ni, tunggu Hari Guru baru nak berjalan ya.

Amira mula berjalan dalam usia setahun sebulan, agak lewat berbanding kakak dan abang.

Tapi, Amira cukup rajin berlatih dan sekejap saja dah mahir menapak.

Mama sayang Amira!

Wednesday, April 19, 2017

Adam Yang Pandai

Minggu lepas, Mama menddapat laporan positif daripada guru muzik Adam.

Menurutnya, Adam ialah anak yang paling mudah memahami arahan dan paling cepat dapat tangkap pelajaran yang diajar.

Ya Allah, seronoknya dengar! Anak Mama yang pemalu dan selalu nampak takut- takut, rupanya sama hebat dengan kakanya dalam belajar.

Alhamdulillah. Semoga anak Mama terus menjadi anak yang cemerlang dan bertanggungjawab.

Amira Satu Tahun

7 April 2017 - Amira Ann Hui Fang genap usia satu tahun.

Alhamdulillah, Mama sangat bersyukur dengan anugerah anak yang sihat dan aktif ini. Macam biasa, sehari sebelum kelahiran Amira, Mama teringat detik- detik pada tarikh yang sama tahun lepas. Hari ini, anak yang Mama lahirkan pada detik itu dah pun berada dalam dakapan Mama, ceria dan menghiburkan Mama.

Amira belum boleh berjalan. Tapi, Amira dah ada dua batang gigi di bawah.

Amira juga sangat aktif dan suka memanjat. Suka senyum dan ketawa. Amira dah hampir dapat membunyikan perkataan seperti "tak nak,bird, Jaddah dan kakak".

Amira suka mendengar azan. Apabila mendengar azan, Amira akan letakkan tangan di muka.

Amira juga dah pandai bermain dengan abang dan kakak.

Mama sayang Amira. Semoga Amira membesar menjadi anak solehah yang diredai Allah.

Tuesday, March 21, 2017

Kali Pertama Menaiki Bas


Hari ini, Amina , Adam dan Amira menaiki bas buat kali pertama.

Dah lama Mama berniat nak bawa anak- anak Mama merasai pengalaman menaiki bas. Kebetulan hari ini Daddy nak ke KLIA 2 untuk menaiki kapal terbang ke Kelantan. Jadi, Mama ambil peluang ni untuk bawa anak- anak menaiki bas sambil menghantar Daddy (kononnya) ke lapangan terbang.

Kita menaiki bas di terminal bas Nilai. Sampai di KLIA 2 kita makan dan berjalan- jalan sekejap sebelum Mama dan anak- anak menaiki bas untuk balik semula ke Nilai.

Anak- anak Mama sangat seronok dapat naik bas. Sampai di Nilai, Adam mengamuk tak mahu balik sebab nak naik bas lagi.

Insya-Allah, selepas ini Mama bawa anak- anak naik tren pula ya.

Mama sayang Amina, Adam dan Amira.